Apa tusuk Akupunktur harus sampai Nyilu/kesetrum?

Ada beberapa praktisi menyebutkan bahwa ketika terapi akupunktur, harus De Qi. Kalau tidak De Qi maka apa yang diterapi tidak efektif.
Sehingga banyak praktisi melakukan penusukan yang dilakukan secara tarik dan menusukkan jarum berulang ulang seperti mengocok jarum pada titik tersebut hingga menimbulkan sensasi kesetrum, nyilu. Lalu para praktisi mengatakan jika tidak ada sensasi tersebut maka tidak efektif. Benarkah demikian?

Namun, lalu apa itu De Qi ? Kondisi apa yang sebenarnya menunjukkan apa yang dilakukan oleh praktisi akupunktur itu sudah De Qi?

Untuk menjawab apa itu De Qi, maka kita harus mengerti tentang Qi-arrival terlebih dahulu. setelah mengerti baru kita bahas apa itu De-Qi, Shi-Qi dari kitab classicnya langsung.

  1. Qi-Arrival

《靈極九針上二原第一》刺之而氣不至,無問其數:刺之而至,乃去之,勿復針…刺之要,氣至而有效,效之信,若風之吹要,明乎若見蒼天,刺之道畢矣.
(Ling Shu Bab 1) Seseorang harus melanjutkan jarum jika Qi-arrival belum terwujud dan seseorang harus berhenti menusuk setelah “Qi-arrival” telah terjadi dengan perhatian pada mencabut jarum yang cepat.
Hal penting dari teknik akupunktur adalah untuk mendapatkan “Qi-arrival” dan efek kuratif dari akupunktur tergantung padanya. Efek penyembuhan yang luar biasa ini dapat digambarkan seolah-olah angin meniup awan dan langit biru muncul lagi.

《靈樞小針解第三》“氣而去之”者,言補氣調而去之也・
(Ling Shu Bab 3)
“Oi-arrival” mengacu pada keseimbangan yin-yang. Mengikuti keberhasilan penerapan teknik akupunktur yang mentonifikasi atau mensedasi yang menyeimbangkan Yin atau Yang yang tidak seimbang, adalah waktu untuk melepas jarum

《“靈椻終始第九》凡刺之道,氣調而止,補陰鸿陽,音氣益彰,耳目聰明,反此者血氣不行所謂氣至而有效者。則益虚,虚者脈大如其故而不堅也,坠如其故者,適骓言快,病未去也。補則益實,實者脈大如其故而益堅也,夫如其故而不堅者,適雖言块,病未去也。故補則實,鸿則虚,痛雞不隨針诚病必衰去
(Ling Shu Bab 9)
Terapi akupunktur harus dihentikan ketika denyut nadi Yin dan Yang menunjukkan keseimbangan. Hasil dari tonifikasi dan sedasi yang benar dari kondisi Yin/Yang yang tidak seimbang adalah bahwa seseorang dapat memperoleh kembali fungsi normal dari suara, pendengaran dan penglihatan (ini menunjukkan kondisi normal dari tubuh manusia). Jika tidak, terapi tersebut dapat menyebabkan stagnasi Qi dan Darah (menunjukkan semua hasil yang berlawanan).
Dikatakan bahwa hasil akupunktur tergantung pada “Qi-arrival“. Dengan “Qi-arrival“, kekuatan denyut nadi Renying atau Cunkou yang berlebihan (ekses) menjadi lebih lemah mengikuti teknik sedasi sementara ukuran denyut nadi tetap sebesar sebelum penusukan jarum. Dan sebaliknya, dengan “Qi-arrival” denyut nadi lemah dari kondisi kekurangan (defisiensi) akan menjadi lebih kuat sementara ukurannya tetap kecil seperti sebelum teknik penguatan (tonifikasi).
Penyakit ini mungkin masih ada jika kekuatan denyut nadi tidak berubah meskipun pengobatan akupunktur membuat pasien merasa sehat.
Oleh karena itu, jika kelemahan nadi yang menunjukkan defisiensi menjadi lebih kuat setelah teknik tonifikasi dan kekuatan berlebih dari nadi yang berlebih menjadi berkurang setelah teknik reduksi, pengobatannya sudah tepat, walaupun “rasa sakit” (artinya sebagian dan semua gejala) mungkin tidak akan menghilang sekaligus meskipun tingkat keparahan penyakit berkurang.

[Komentar]
“Qi-arrival” adalah salah satu konsep penting dari teknik akupunktur, dalam (Ling Shu Bab 1) dan (Ling Shu Bab 9), “Qi-arrival” dan “keharmonisan Qi” telah digunakan secara bergantian yang berarti dua kata ini berbagi arti yang sama.

  1. Apa yang dimaksud dengan “Qi arrival”?
    Menurut (Ling Shu Bab 3) : “Qi arrival” berarti Yin/Yang menjadi seimbang setelah penerapan teknik tonifikasi atau sedasi untuk ketidakseimbangan Yin atau Yang.” Jelas bahwa “Qi arrival” adalah istilah medis khusus yang mewakili kondisi keseimbangan Yin/Yang setelah menerapkan teknik Tonifikasi dan Sedasi untuk keseimbangan Yin/Yang.
  2. Bagaimana seseorang mengamati secara klinis jika telah terjadi “Qi arrival”?
    (Ling Shu Bab 9) menjelaskan bahwa untuk menentukan apakah telah terjadi “Qi arrival” atau tidak, seseorang dapat memeriksa denyut nadi Renying dan Cunkou.
    (Su Wen Bab 7) menyatakan “Denyut nadi yang mewakili tiga Meridian Yang terletak di kepala (Renying, arteri karotis) sedangkan denyut nadi yang mewakili tiga Meridian Yin ada di tangan (Cunkou, arteri radial).
    Denyut Renying dan Cunkou sisi tubuh yang sama sebenarnya mewakili pasangan Yin/Yang” Jadi, pada orang sehat kekuatan denyut Renying dan Cunkou harus seimbang. Dan seseorang dapat mengamati “Qi arrival” melalui Memeriksa denyut Renying atau Cunkou setelah penerapan teknik tonifikasi atau sedasi.

    Poin penting dari metode ini adalah untuk memeriksa setiap perubahan dalam kekuatan kedua pulsa tersebut setelah perawatan.

    Seperti yang dinyatakan di atas: “kekuatan denyut nadi Renying atau Cunkou yang berlebihan (ekses) menjadi lebih lemah mengikuti teknik seadsi sementara ukuran denyut nadi tetap sebesar sebelum penusukan. Dan sebaliknya, dengan “Qi arrival”, denyut nadi yang lemah kondisi kekurangan (defisiensi) akan menjadi lebih kuat sementara ukurannya tetap kecil seperti sebelum teknik tonifikasi.”

    Oleh karena itu, jika kekuatan pulsa Renying dan Cunkou diamati berubah menuju kekuatan yang relatif satu sama lain, maka “Qi arrival” telah tercapai.
  3. Apa yang harus dilakukan ahli akupunktur setelah “Qi arrival”?
    (Ling Shu Bab 1) menyatakanSeseorang harus mencabut jarum setelah “Qi arrival” telah muncul dan menghentikan penusukan jarum lebih lanjut “.

    Ini karena “Qi-arrival” menunjukkan keseimbangan Yin/Yang, dan tusukan jarum lebih lanjut akan menyebabkan ketidakseimbangan baru Yin/Yang, ini dapat mengubah kasus kekurangan (defisiensi) menjadi kasus kelebihan (ekses) dengan penerapan teknik tonifikasi yang berlebihan atau mentransmutasikan kelebihan. kasus menjadi kasus defisiensi dengan penerapan teknik sedasi yang berlebihan. (Ling Shu Bab 61) menekankan bahwa “seseorang harus menghindari penerapan teknik tonifikasi atau sedasi yang tidak tepat.”

    Qi arrival” adalah tujuan utama dari pengobatan akupunktur, dan bukan masalah berapa lama pengobatan berlangsung atau jumlah titik akupunktur yang diterapkan; prinsip yang paling penting dari teknik akupunktur adalah untuk mencapai “Qi arrival.”

    “Seseorang harus mempertahankan penusukan jarum jika ‘Qi arrival’ belum muncul, dan menghentikan pengobatan segera setelah “Qi arrival” telah tercapai. Seseorang harus ingat bahwa begitu “Qi arrival” telah terjadi, maka pengobatan telah selesai, dan juga perhatikan bahwa “Qi arrival” harus terjadi setelah setiap perawatan dan bukan setelah beberapa kali perawatan yang berbeda.
  4. Sayangnya, generasi ahli akupunktur setelah Ling Shu mengabaikan pernyataan yang jelas tentang “Qi arrival” dalam (Ling Shu) Bab 3 dan 9, dan salah menafsirkan “Qi arrival”. Mereka membagi istilah “Qi arrival” menjadi “Qi” dan “kedatangan”. mengambil “Qi” sebagai kata benda, dan “kedatangan” sebagai kata kerja, maka “Qi arrival” menjadi “Qi tiba di bawah jarum”. Mereka menciptakan metode baru untuk mengamati fenomena “Qi tiba di bawah jarum”, dimana ahli akupunktur bergantung pada perasaan yang mereka amati di bawah jarum setelah penyisipan dan manipulasi jarum pada titik tersebut.

    Ini berasal dari (Guide to Acupuncture Canon) (1312 M). Dalam buku akupunktur klasik ini dikatakan bahwa “rasa ringan dan licin di bawah jarum menunjukkan bahwa Qi belum tiba, dan jika perasaan ke arah atas jarum menjadi kencang dan tenggelam, ini menunjukkan bahwa Qi telah tiba. Dan Qi arrival dideskripsikan sebagai perasaan di bawah jarum seolah-olah ikan tersangkut di kail dan perasaan bahwa Qi belum tiba digambarkan kosong seolah-olah seorang pria tinggal di rumah kosong. Ada prognosis yang baik jika perasaan itu di bawah jarum, menjadi kencang, tenggelam, atau ada sensasi seolah-olah ikan ditangkap pada kail yang datang dengan cepat setelah memasukkan jarum, dan ada prognosis yang tidak baik jika pengalaman tusuk jarum yang sama itu membutuhkan waktu untuk terwujud setelah memasukkan jarum.” ( 《標曲赋》:輕潘慢而未來,沉澀紧而己至…氣之至也,如魚吞鉤餌之浮沉;氣未至也,如関處曲莹之深途。氣速至,氣選至而不治・”) Sebagian besar buku akupunktur termasuk buku teks berisi konsep ini sebagai penjelasan tentang “Qi arrival”, dan ini adalah bagaimana hal itu diajarkan di sekolah.

    (Ling Shu Bab 1) menyatakan, “efek penyembuhan akupunktur bergantung pada “Qi arrival”, semua ahli akupunktur setuju akan pentingnya pernyataan ini. Namun, dengan penjelasan ini yang dijelaskan dalam (Guide to Acupuncture Canon) sebagai kesalahpahaman tentang “Qi-arrival”, ahli akupunktur telah mencari perasaan di bawah jarum, alih-alih memeriksa denyut Renying dan Cunkou, dan ini mengubah metode evaluasi pengobatan akupunktur dari objektif menjadi subjektif.

Praktik buta semacam ini juga membawa teknik akupunktur ke tahap misterius karena perasaan yang diamati di bawah jarum dapat bervariasi di antara berbagai ahli akupunktur.
Sejak saat itu, karena kesalahpahaman tentang “De Qi”, perasaan pasien setelah tusuk jarum menjadi metode evaluasi lain dalam perawatan akupunktur, dan ini hanya menyebabkan lebih banyak kebingungan.

2. De-Qi dan Shi-Qi

《靈樞終始第九》凡刺之法,必察其形氣。形肉未脱,少氣而脈又瞬,欣者,必為缪刺剌之, 散氣可收,聚氣可布。深居靜魔,占神往來,関户塞爚,魂魄不散。専意一神,精氣不分,母聞人聲,以收其精,必一共神,令志在針。谈而留之,機而浮之,以移其神,氣至乃休。男内女外,堅拒勿出,僅守勿内,是謂得氣
(Ling Shu Bab 9))
Seorang ahli akupunktur harus memeriksa tubuh fisik pasien dan denyut nadi mereka sebelum menusuk jarum.
Jika nadi pasien berdenyut dan sangat gelisah tetapi mereka masih memiliki bentuk tubuh normal, seseorang harus menerapkan teknik tusuk jarum Miu Ci untuk merawat pasien (Miu-Ci seperti Ju-Ci, yaitu menusuk sisi kiri tubuh ketika penyakit berada di sisi kanan pasien, dan sebaliknya) dan dengan demikian Qi yang sehat akan pulih sementara Qi patogen akan dihilangkan.
Pada saat penusukan jarum, ahli akupunktur harus berada di ruangan dengan pintu dan jendela tertutup sehingga mereka dapat berkonsentrasi penuh pada tusuk jarum tanpa terganggu oleh kebisingan.
Jarum dangkal dan pertahankan jarum atau tusukan dangkal dan miring untuk memulihkan gangguan pada Shen dan berhati-hatilah saat untuk melepaskan jarum segera setelah Qi-Arrival.
Mengatur dan menyelaraskan yin/yang yang tidak seimbang melalui tusuk jarum, menghindari hilangnya Qi yang sehat dan menghindari invasi Qi patogen selama akupunktur.

Ini semua adalah aspek dari De Qi.
凡刺之禁,新内勿刺。新刺勿内:已醉勿刺,已刺勿醉;新怒勿刺,已刺勿怒;新夢勿刺,已刺勿勞:已飽勿刺,已刺勿飽;已颌勿刺,已刺勿飢;已渴勿刺,已刺勿渴;大驚大恐,必定其氣,乃刺之。乗車來者,臥而体之,如食頃乃刺之。步行來者,坐而休之,如行十里頃乃刺之。
凡此十ニ禁者,其脈亂氣散,逆其詟衛,經氣不次,因而刺之,則陽病入于陰,陰病出為陽,则纾氣復生,粗工不察,是謂伐身,形體淫泆,乃湳腦髓,津液不化,脱其五味,是謂失氣也。
Akupunktur memiliki kontraindikasi.
1. Jangan menusuk orang yang masih segar dari hubungan seksual; tidak melakukan hubungan seksual jika masih segar dari tusuk jarum;
2. Jangan menusuk orang yang sedang mabuk; jangan minum (alkohol) jika masih segar dari tusuk jarum;
3. Jangan menusuk orang yang sedang marah; menahan diri dari kemarahan jika segar dari tusuk jarum;
4. Jangan menusuk orang yang masih segar dari kerja keras; jangan melakukan kerja paksa jika seseorang masih segar dari tusuk jarum;
5. jangan menusuk orang yang baru makan; jangan langsung makan jika masih segar dari tusuk jarum;
6. jangan menusuk orang yang lapar; tidak menderita kelaparan jika masih segar dari tusuk jarum;
7. jangan menusuk orang yang haus; tidak menderita kehausan jika seseorang masih segar dari tusuk jarum.
8. Seseorang harus menenangkan pasien yang ketakutan dan ketakutan sebelum menusuk mereka.
9. Jika seorang pasien datang dengan kereta, biarkan dia berbaring dan istirahat sejenak untuk makan sebelum menusuk.
10. Jika seorang pasien datang dengan berjalan kaki, biarkan dia duduk dan istirahat untuk waktu yang dibutuhkan untuk berjalan sepuluh li sebelum tusuk jarum.

Untuk pasien yang memiliki salah satu dari kontraindikasi yang disebutkan di atas, Qi dan darahnya di meridian tidak stabil (Ying-Qi dan Wei-Qi berada dalam ketidakharmonisan sementara).
Ketika seorang ahli akupunktur tidak memperhatikan kontraindikasi ini dan masih menusuk pasien, itu akan menyebabkan penyakit yang ada di luar tubuh (bagian yang) berpindah ke bagian dalam tubuh (bagian yin), dan sebaliknya. Qi patologis akan tetap tidak hilang, dan kondisi kesehatan pasien akan terluka parah dan akibatnya pasien akan merasa lelah, sumsum otak akan dikonsumsi dan tubuh akan gagal memproduksi dan mengangkut cairan tubuh.

Malpraktek pengobatan akupunktur di atas disebut “Shi-Qi”.

[Komentar]

《 Ling Shu Bab 9》 adalah satu-satunya bab yang menjelaskan arti “De Qi” dan “Shi-qi” dari seluruh buku.
Untuk melihat arti komprehensif “shi-Qi” dari pernyataan ini, kita harus merujuk ke bab lain dari 《Ling Shu》 serta memahami beberapa karakteristik tulisan Cina khusus yang digunakan oleh penulis. Seseorang tidak boleh menafsirkannya dari makna dangkal literal saja. Sebagai contoh, 《Ling Shu Bab 9》 menjelaskan: “Seorang ahli akupunktur harus memeriksa tubuh fisik pasien dan denyut nadinya sebelum menusuk jarum. Jika pasien merasa lelah dan sangat gelisah, tetapi ia masih mempertahankan bentuk tubuh normal, seseorang harus menerapkan teknik “miu-ci” untuk mengobati penyakit pasien ini”. Mengacu pada 《Ling Shu Bab 1》 disebutkan bahwa “Ahli akupunktur harus memeriksa denyut nadi pasien sebelum penusukan jarum untuk mengetahui kondisi pasien dan melakukan diferensiasi yang tepat.

Dalam 《Su Wen Bab 19》 ada pernyataan serupa tentang memeriksa denyut nadi dan bentuk tubuh pasien sebelum tusuk jarum.(《素問玉機真論縞第十九》中亦有:“形氟相得,謂之可治; ,謂之易已;脈從四時,謂之可治;弱以滑,是有胃氣,命曰易治,取之以時。形氣相失,謂之難治;色天不譯,謂之難已;臘之以堅,謂之孟巷;脈逆四時,為不可治・必查四難,而明告之。”)

Oleh karena itu, pernyataan “Ahli akupunktur harus memeriksa tubuh fisik pasien dan denyut nadinya sebelum menusuk …. mengobati penyakit pasien ini” dalam bab ini menekankan pentingnya memeriksa denyut nadi dan bentuk tubuh pasien sebelum perawatan dilakukan daripada itu ada adalah jenis denyut nadi khusus (ulir dan denyut nadi yang sangat gelisah) atau teknik akupunktur khusus (teknik “miu-ci’).

Contoh gaya penulisan khusus《 Ling Shu》 adalah gaya yang akan disebut sebagai “syair yang dihilangkan”. Gaya ini mungkin membahas subjek tanpa merujuknya secara langsung. Tapi, lebih melalui inferensi tidak langsung yang dibuat tentang subjek melalui penghilangan itu dari teks yang tersisa untuk dipahami melalui deduksi inferensi. Misalnya, karena “de-Qi” adalah kebalikan dari “shi-Qi”, setiap pernyataan yang berlawanan dengan pernyataan yang terkait dengan “de-qi” adalah “Shi-Qi”, dan sebaliknya

Oleh karena itu, pernyataan: “ahli akupunktur harus memeriksa tubuh fisik pasien dan denyut nadinya sebelum menusuk” dianggap sebagai aspek “De-Qi” dan kemudian dapat dipahami bahwa jika ahli akupunktur tidak memeriksa tubuh fisik pasien dan denyut nadinya sebelum menusuk itu dianggap sebagai aspek “Shi-Qi”. Metode interpretasi yang sama ini berkaitan dengan kontraindikasi akupunktur yang dibahas dalam “Shi-Qi”. Jika ahli akupunktur mengikutinya dalam praktiknya, itu disebut “de-Qi”, jika tidak disebut “Shi-Qi”. Dengan mengingat hal ini mari kita lihat arti “De-Qi” di 《 Ling Shu Bab 9》 .”

  1. Ahli akupunktur harus memeriksa denyut nadi dan bentuk tubuh pasien sebelum menusuk jarum untuk membuat diferensiasi yang benar.
    Hal ini terungkap dari pernyataan “Ahli akupunktur harus memeriksa tubuh fisik pasien dan denyut nadinya sebelum menusuk. Jika denyut nadi pasien sangat tegang dan sangat gelisah, tetapi ia masih mempertahankan bentuk tubuh normal, seseorang harus menerapkan teknik “Miu-Ci” untuk mengobati penyakit pasien ” Karena pernyataan serupa seperti ini telah diulang berkali-kali di berbagai bab (Ling Shu) , ini menunjukkan pentingnya diagnosis denyut nadi dalam praktik akupunktur. Pernyataan-pernyataan tersebut dengan tegas menunjukkan bahwa seorang ahli akupunktur tidak dapat menusuk pasien tanpa terlebih dahulu memeriksa denyut nadi pasien”.
  2. Seorang ahli akupunktur harus mengetahui dan mengikuti kontraindikasi akupunktur.
    “Janganlah menusuk orang yang masih segar dari hubungan seksual; jangan melakukan hubungan seksual jika baru dari jarum suntik; jangan menusuk orang yang sedang mabuk; jangan mabuk jika baru dari tusuk jarum… Jika ada pasien datang dengan berjalan kaki, biarkan dia duduk dan istirahatkan waktu yang diperlukan untuk berjalan sepuluh li dan kemudian tusuk dia.” Kedua belas kontraindikasi itu hanyalah contoh dari semua kontraindikasi akupunktur yang berbeda; Kontraindikasi akupunktur merupakan bagian yang sangat penting dalam teknik akupunktur, siapa yang tidak mengetahuinya dapat melakukan malpraktik. Banyak bab di (Huangdi Neijing) memiliki diskusi rinci mengenai hal itu; untuk informasi lebih lanjut silakan merujuk ke Bagian “Kontraindikasi Akupunktur”
  3. Lingkungan tempat pengobatan akupunktur dilakukan harus tenang, sehingga Qi/darah dokter dan pasien sama-sama dalam kondisi stabil, yang merupakan prasyarat penusukan jarum. “Pada saat tusuk jarum, ahli akupunktur harus berada di ruangan dengan pintu dan jendela tertutup”
  4. Seorang ahli akupunktur harus fokus pada jarum selama perawatan. Berkonsentrasi pada jarum tanpa mendengar suara apapun.” Pernyataan serupa dicatat dalam《 Su Wen》 Bab 25 and 54. (《索問實命全形論篇第二十五》中:“如臨 ,手如握虎,神無于跟物・”《素問針解篇第五十四》中:“如臨深者,不敢堡也。手如握虎者,欲其壯也・義 ,欲端以正也・”) Oleh karena itu, begitu ahli akupunktur mulai menusuk pasien, tidak boleh ada percakapan antara ahli akupunktur dan pasien.
  5. Seorang ahli akupunktur harus menerapkan teknik yang benar untuk mengobati penyakit. “Penusukan dangkal dan penahan jarum atau tusukan dangkal dan miring untuk memulihkan gangguan “Shen'” Teknik yang benar mengacu pada teknik tonifikasi dan sedasi yang tepat untuk penyakit organ dan meridian Zang-Fu; metode tusuk jarum yang benar untuk penyakit otot dan tendon; serta kedalaman tusuk jarum yang benar, sudut tusuk jarum, jumlah titik yang diterapkan, waktu penahanan, dll.
  6. Hentikan pengobatan setelah yin/yang seimbang. “Lepaskan jarum segera setelah ada “Qi-Arrival” dan “Mengatur dan menyelaraskan Yin/Yang yang tidak seimbang”. Tujuan pengobatan adalah untuk menyeimbangkan Yin/Yang, oleh karena itu setelah Yin/Yang kembali seimbang pengobatan harus dihentikan dan jarum harus segera dicabut, jika tidak dapat menimbulkan masalah lain.Untuk mengetahui apakah yin/yang seimbang atau tidak, seseorang harus berlatih metode diagnosis denyut nadi Renying dan Cunkou.

Singkatnya, “De-Qi” adalah istilah akupunktur khusus yang mewakili proses akupunktur yang benar termasuk “Qi-Arrival”. “Shi-Qi” adalah istilah akupunktur khusus juga, mewakili proses akupunktur yang salah.

Hasil dari “De-Qi” adalah keseimbangan Yin/Yang setelah perawatan; dan akibat dari “Shi-Qi” adalah “Qi patologis akan tetap ada bukannya hilang, dan kondisi kesehatan pasien akan terluka parah…dan pasien akan merasa lelah, dengan mengkonsumsi sumsum otak dan tubuh gagal memproduksi dan mengangkut cairan tubuh“.

Menurut pembahasan di atas, “De-Qi” atau “Shi-Qi” berhubungan dengan ahli akupunktur, bukan pasien. Dari memeriksa denyut nadi pasien hingga memeriksa bentuk tubuh pasien; dari lingkungan akupunktur hingga sikap tusuk jarum; dari teknik akupunktur yang benar hingga “Qi-Arrival”, seorang ahli akupunktur harus mengetahui cara yang benar dalam setiap langkah latihan mereka, baru kemudian mereka dapat disebut sebagai dokter “De-Qi”; dan ahli akupunktur yang melewatkan salah satu dari langkah-langkah ini mungkin dianggap sebagai dokter “Shi-Qi”.

Namun, definisi “De-Qi” telah disalahartikan oleh ahli akupunktur selama beberapa generasi setelah (Ling Shu), alih-alih menunjukkan proses akupunktur yang benar, “De-Qi” ditafsirkan sebagai perasaan khusus di bawah jarum selama perawatan. , termasuk perasaan pasien di bawah jarum atau perasaan ahli akupunktur di bawah jarum.

Sebagai contoh, pasien mungkin merasakan tekanan, berat atau distensi di bawah jarum; atau mungkin ada sensasi listrik setelah memasukkan jarum atau setelah ahli akupunktur memanipulasi jarum. Atau perasaan khusus di bawah jarum yang digambarkan seolah-olah “ikan menggigit kail ketika ahli akupunktur memanipulasi jarum. “De-Qi” dapat bermanifestasi sebagai berkeringat di sekitar titik akupuntur yang ditusuk atau warna kulit area tusuk jarum mungkin menjadi merah.

Selanjutnya, ahli akupunktur telah salah mengartikan “De-Qi” berarti sama dengan “Qi-arrival”. Untuk menghasilkan sensasi semacam itu dari pasien atau yang dirasakan oleh praktisi di bawah jarum setelah memasukkan jarum, ahli akupunktur telah menciptakan banyak metode penusukan jarum asisten untuk penggunaan klinis. Mereka termasuk teknik seperti memutar, terbang, menggores, dan gemetar pegangan jarum oleh ahli akupunktur. Teknik akupunktur baru tersebut dicatat dalam berbagai buku akupunktur klasik 《Ode of Golden Needle》;《 Classic of Divine Resonance》;《 Introduction to Medicine》;《 Question and Answers on Acupuncture and Moxibustion》etc.(《全針赋》中的槎法;《神應經》中的飛法法;《醫學入門》中的制法;《針灸問對》中的努法;《全針梅花詩抄》中的倒法以及《流注指赋》中的接氣通經法).

Meskipun semua teknik baru ini menyimpang dari teori yang dikemukakan oleh Kling Shu mengenai “De-Qi” dan “Qi-arrival”, itu tidak pernah diakui oleh generasi baru ahli akupunktur dan mereka telah terus diajarkan dalam buku teks akupunktur untuk generasi masa lalu.

Perbedaan ini telah menjadi pengaruh besar dalam praktek klinis saat ini. Padahal teknik-teknik baru tersebut tidak hanya menimbulkan kebingungan selama praktik klinis, tetapi juga membawa praktik akupunktur menjadi semacam pengobatan misterius. Dan hasil dari mengejar gagasan “De-Qi” yang dipahami sebagai perasaan khusus di bawah jarum ironisnya” adalah “Shi-Qi” yang sebenarnya.

Nah, sekarang balik lagi ke pertanyaan dasar. Apakah akupunktur perlu dilakukan penusukan yang menyebabkan pasien hingga terasa nyilu, kesetrum, dll??? perlu tusuk sampai 10 menit, 30 menit? 1 jam?
Anda bisa simpulkan sendiri dari teori klasik mana yang anda terapkan pada klinik anda masing masing.

sumber diambil dan ditranslate dari buku teks diambil dari :
Wang, Z dan Wang, J. (2007). “Ling Shu acupuncture”. Ling Shu Press : USA.